Tags

, ,

Hari ini aktivitas dimulai dari siang hari, entahlah apa jakarta tak punya matahari? awannya murung terus..sesekali malah #NyebakGoarGoar mata dan otak belum konek, males mandi males ngapa-ngapain. Awalnya uda positif mau revisi BAB V tapi baru sekitar 20 menit eh malah jadi blogwalking 😉 tapi ga apa deh yang penting udah sempat punya niat *pukpuk cermin

Sejam jam 2 siang sebenarnya uda di SMS kriwil biar siap-siap pulang kerja dia mau jemput dan kita jalan-jalan. Serius malas mandi, dan akhirnya jam 6 dengan muka masam di datang “belum mandi juga? nanti macet lo.”

Zueenk..akhirnya secepat kilat saya mandi amit-amit dah mood lagi ga bagus jangan sampe nelen orang gara-gara macet ga keruan. 😦

ces..ces..ces..makan nasgor di pinggir jalan. Ngedate malam ini kami memilih untuk nonton bioskop. maklum ya, di Bali bioskopnya memprihatinkan jadi saya girang gitu deh diajakin nonton. Film yang terpilih adalah modus anomali, duh padahal saya pingin banget nonton nenek gayung kakek cangkul. (entahlah film apa ini?)

Syaaaal…nonton ini film bikin jantung lompat jumpalitan. Ganteng sih, tapi…ah sudahlah….toh saya ga ngerti filmnya (hahaha thanks buat kriwil yang uda jelasin panjang lebar tentang film ini, otak saya ga nyampe hwekekeke)

Pulangnya kami isi perut lagi, kali ini pilihan jatuh pada pisang dan kacang rebus. Dan saat-saat paling menyebalkan pun tiba. Pulang!

Entahlah saya belum merasa terbiasa untuk menggunakan fasilitas kendaraan umum di ibu kota ini. Selain karena takut tersesat, takut ketiduran, dan takut salah jurusan saya sempat punay pengalaman buruk karenanya. Awal tahun lalu sempat naik kopaja, alamak masak pas berhenti eh di tengah jalan, gile aja kalo ada motor liwat udah kesawer ga jelas dah nie badan. Nah, kali ini lebih parah….naik metro mini supirnya kayak dikejar setan!! ngebut, nyerempet sepertinya ngelindur pas nyopir 😦

Deket jalan apa gitu, busnya agak menepi mungkin sedang cari penumpang lagi, tapi karena ga ada kendaraan ini pun melaju lagi. Nah, ga berapa lama jadi ada seorang penumpang perempuan yang mau turun, mungkin karena suaranya kecil dan ketukan tangannya ga begitu keras, si sopir malah mendadak jadi bete! busnya berhenti agak lama dan si mbak-mbak ini belum turun dengan sempurna uda tancap gas aja. HUH!! BETE!! kalo mbaknya jatuh gimana? ish! beberapa penumpang di dalampun sempat bergidik ngeri. ada juga yang ngomong “bang ati-ati bang, anak orang” tapi si sopir tetep aja brekele nyopirnya…hiks pengin nangis #nyebakGoarGoar

Saat turun dari metromini saya wanti-wanti bawelin si kriwil biar kasi kode kalo udah mau dekat turunnya. Eh, pas kami mau turun ternyata tu kendaraan ga menepi. Asem!! turunlah saya, tapi naas sepertinya saya salah rumus. Hampir saja terjembab karena turun dengan kaki kanan. Harusnya kalau turun kudu pake kaki kiri ya! jadi kemungkinan untuk kliyengan saat turun bisa diminimalisir. Nah, saat naik kendaraan umum sebaiknya kita memakai kaki kanan terlebih dahulu agar searah dengan arah bus untuk mengurangi kemungkinan terjungkal. Kalau turun pakailah kaki kiri duluan untuk mempertahankan posisi agar badan kita bergerak cenderung ke depandan membuat badan menjadi lebih seimbang. Nah kalo pakai kaki kiri dulu saat turun nanti badan akan sedikit berputar, bahaya bisa bikin kaki njlimet.

Eh belum kelar saya ngomel-ngomel ada lagi tuh kendaraan umum yang lain nurunin penumpang pas di tengah jalan raya yang penuh dengan motor dan mobil, hwalaaah…stres ini kepala…

Pokoke harus ekstra waspada dan hati-ahti juga teliti. Apalagi kalau kendaraan umum macam ginian ga pernah yang namanya berhenti total. duh 😦 coba bisa berhenti dulu ya kan penumpang bisa turun dengan lebih aman dengan kaki manapun. Tapi ya begitulah, di ibu kota naik kendaraan umum pun ada aturannya Naik Kaki Kanan, Turun Kaki Kiri. Rumus ini sebaiknya sering dilatih untuk angkoters newbie seperti saya ini *piuh..* (nambah ilmu baru)

kriwil cuma senyum-senyum… “begitulah Jakarta, keras kan? hanya yang kuat yang bisa menaklukan ibu kota”

Iyah….baru satu hari uda roaming tingkat galaxy andromeda nih 😦 tapi semoga kriwil yang sehari-harinya langganan kendaraan umum ini bisa dijaga keselamatannya. duh, smeoga ga banyak sopir ugal-ugalan dijalanan 😦

emm……tapi……apapun itu asal bersamamu pasti akan ku lalui….karena kamu membuatku kuat…. *iklan jamu nyonya meneer*

#mulaiabsurd aaaah…nonton mata jiwa ahhh…ada anda perdana keren 😉

sampai bertemu esok hari, masih di ibu kota namun dengan cerita yang berbeda. Duh ga sabar kumpul sama teman-teman earfriends, yeeee yeee yeee @earnight2012 kami datang. *kecups*

Advertisements