“Sudah ku bilang…Mei bulan yang penuh dengan kejutan dan ketidakpastian..Kan Maybe Yes Maybe No!” | percakapan antara saya dan diri sendiri, dalam hati

terbangun dini hari setelah tak sengaja membaca email, hampir melompat (bukan karena kegirangan) tapi jelas karena galau dan kelaparan… *selalu lavar jam segini…krik

Saya memiliki ketertarikan yang istimewa dalam menyusun suatu rencana, karena ketika berpikir A, otak saya sudah menembus gimana caranya biar sampe Z dengan jalur yang tak seperti biasanya. CEKAAAK. ya begitulah!
Namun saya seringkali mengabaikan faktor XX yang ternyata bisa membuat cerita benar-benar menjadi LUAR BIASA dan terkenang sepanjang masa.. *eceile

itulah yang terjadi saat ini…
(eh uda jam 3 pagi aja nih..)

Bulan Mei sepertinya tak membawa peruntungan dalam hal ‘peningkatan keuangan kas negara’. Makan udah mamam hemat, londry uda kagak, motor udah banyakan nebeng….tetep aja kere. *hoahem
Belum beres masalah keuangan, tiba-tiba diobrolin (dikasi obrolan) sama teman kampus jika ada yang masuk RS karena skripsi. Ya owoh…besar sekali godaan dan cobaanmu untuk mahasiswa semester akhir macam kami ini.. *gigitin bantal

SERIUS!
belakangan ini makan udah ga enak (ga ada uang sih ya, wkwk) tidur ga nyenyak, sering banget mimpi lagi bimbingan eh tiba-tiba aja berubah jadi ujian skripsi dan pengujinya…. *bibinya harry potter, mamanya Giant, dan ada Nicholas Saputra juga yang akhirnya dinikahkan dengan saya secara paksa tapi suka rela (eh mimpi macam apa ini)

Ceritanya, pertengahan bulan ini saya akan ke ibu kota. Ada banyak misi yang harus dikerjakan. Mulai dari pertemuan admin se Nusantara (penting banget!) bertemu my sista (penting juga mau nodong warisan) ikutan acara Komnas PA dan yang terakhir bersay hello dg kriwil. Sejak bulan lalu bahkan awal tahun semuanya sudah saya rancang dengan apik. Mulai dari pemilihan tanggal, persiapan kocek kecek, susunan kegiatan, alasan-alasan, mental dan semangat tentu saja. Semuanya masih aman, hingga kurang dari 24 jam lalu..saat ada email mengenai perpindahan jadwal kuliah #nyebakGoarGoar

Bulan lalu :
“Deal? Deal! Flight terakhir selasa malam, tujuan Jakarta. Risikonya ga dapat DAMRI, tidur di airport atau bangkrut cari taksi. Ya apapun itu oke yang penting ga buang waktu kuliah.” (sombong ya?)
Alasannya simple aja sih ya, ini nih kuliah ngulang jadi mau ga mau, kuliah memang harus jadi prioritas jika mau studi tuntas (hoahem). Tapi ga apa sih ya bolos 1 kali saja kan juga ada rentang long weekand tanggal merah dan cuti bersama hahaha (situasi masih aman terkendali)

Hari ini:
ALAMAK! JAM KULIAH DIGANTI? *pingsan~salto~kayang~nyebak goar-goar~pingsan*
jadi bakalan bolos 2x gitu? duh! x(
Lobi-lobian dengan korti akhirnya berujung pasrah….
jam ganti uda ga bisa di tawar lagi…harga mati cuy…Cuti bersama di kalender tak berarti libur kuliah

Duh, kenapa bisa mendadak ga bisa ngajar? Gagal manee gagal manee…banyak risiko yang harus di tanggung, mulai dari ga ikut presentasi (padahal uda berderu dan debu cari data dan latihan presentasi (T__T) bolos kuliah, dan molor setor skripsi (eh yang terakhir sih karena emang belom kelar aja ya, hahaha DASAR PEMALAS!!!!)

Jadilah saya galau bin gemulai memikirkannya. Ga mungkin juga saya balik dan menghanguskan tiket yang sudah dibeli sebelumnya. ini untuk alasan keuangan dan memang tiket yang tersedia sudah bukan harga tjap mahasiswa semester akhir lagi, uda harga #horangkayah semuanya #NyebakGoarGoar

Lalu:
Ada beberapa opsi yang berputar-putar di kepala, terpikirkan sejak ketiduran tadi hingga diskusi dengan si kriwil dan pak korti. Duh pingin nyebak! mana yang harus saya pilih :

1. Cari tiket pesawat lagi untuk pulang lebih awal dan bisa ikut presentasi kuliah
ini sih bisa aja ya, serius. nah yang ga bisa tu si isi dompet untuk belinya. Udah tinggal beberapa hari lagi..semua harga udah nambah aja digitnya. Andaikan saya #horangkayah uda nyewa helikopter deh buat balik cepat. “Namun itu semua hanya mimpi…..hanya mimpi…” #terMarshanda

2. Pulang lewat Jalur Darat biar lebih murah
Katanya ngeteng bisa lebih murah ya? iyalah jika dibandingin harga tiket pesawat yang uda bisa pake beli android (duh keinget lagi deh, BANYAK MAU YA LO DOI, GILE!). Naik bus JKT-Bali bisa lebih hemat, jadi ga perlu stress ngutang sana-sini lagi. Tapi setelah di pikir-pikir, NYAMPENYA LAMA OEE… sama aja kayak pulang normal jadinya. belom lagi pegel-pegel gemulai, doh keluar dana lagi buat pijat urat. Atau mau jalur darat yang benar-benar hemat? ngesot aja sampe Bali *ngomong sama cermin

3. Tetap mengikuti rencana sebelumnya
pilihan ini ga perlu keluar biaya. Tiket udah ada, penampungan sudah siap. TAPI TENANG GA LOE DISONO DOI? seharusnya kamu ikut kuliah, presentasi bareng teman-teman, bergelut dengan data, dan prepare buat pameran.

4. GA BERANGKAT!
Pilihan yang menyakitkan tapi cukup bijak menurutku. Ga berangkat dan hidup normal seperti sedia kala :’). Bangun pagi nonton TV, kalau ada jadwal kuliah ke kampus, makan di kantin, twitteran, bobok subuh, esoknya gitu lagi. eh lupa bikin skripsi juga dink. Semua dijalani seperti biasa, ga usah galau gemulai lagi deh, tinggal bulatkan tekad dan mantapkan diri. Tapi yakin kamu ga mau ketemu dengan all admin se-Nusantara? ini pertama kali lo setelah sekian tahun. Serius kamu ga mau datang di gathering dan spesial mini concertnya? serius ga mau ketemu moktu? serius ga mau ketemu kriwil? SERIUS DUIT BELI TIKET YANG BELOM LUNAS HANGUS BEGITU SAJA… alamak… *pingsan

5. Nikah sama Nicholas Saputra
baiklah opsi yang terakhir ini akan saya pilih tanpa mempertimbangkan opsi lainnya. tapi apa nicsap mahuuuu sama saya? huwaaaaaaa *nyebakGoarGoar

diks (tatapan pasrah memelas), sebelum saya makin gila…beri saya jawaban besok. Tadi sih packing uda 40% tinggal masukin pakaian pribadi aja yang belom (terus itu tadi packing apa doi gelo?ckckck)
duh, mau nangkil ke Samuan Tiga ah…cari inspirasi car wangsit semoga dapat jalan keluar yang terbaik

aaaak pusiiing……emaaaak…lavar… (T__T) *makan bantal*

Pesan Moral : jangan mengabaikan faktor XX dalam hal apapun, karena alur hidupmu sedikit tidaknya juga dipengaruhi oleh sepak terjang kehidupan orang lain.

Advertisements